maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138

Elon Musk menuduh Microsoft melatih AI menggunakan data Twitter

Elon Musk menuduh Microsoft melatih AI menggunakan data Twitter
0 0
Read Time:1 Minute, 27 Second

Elon Musk menanggapi berita Twitter dihapus dari platform periklanan Microsoft dengan mengatakan, “Mereka berlatih menggunakan data Twitter secara ilegal.”

Tak lama setelah Microsoft menghapus Twitter dari platform periklanannya, CEO Twitter Elon Musk sekarang menanggapi ancaman tuntutan hukum. Dia mengklaim bahwa raksasa komputer itu secara ilegal menggunakan data Twitter, seperti tweet pengguna, untuk melatih chatbot AI-nya.

Hal itu diungkapkan langsung oleh Musk dalam cuitan di Twitter miliknya. Dia menanggapi berita Twitter dihapus dari platform periklanan Microsoft dengan mengatakan, “Mereka berlatih secara ilegal menggunakan data Twitter.”

Perlu diketahui, Microsoft telah menghapus Twitter dari platform periklanannya, yang berarti pengguna tidak dapat mengakses akun Twitter mereka dan mengelola tweet melalui layanan manajemen media sosial Microsoft.

Kebijakan baru ini akan berlaku mulai 25 April. Namun, perusahaan yang menggunakan Microsoft Advertising akan tetap memiliki kemampuan mengelola konten untuk Facebook, Instagram, dan LinkedIn melalui platform tersebut.

Langkah Microsoft adalah tanggapan terhadap aturan baru Twitter yang akan membebankan biaya sekitar $42.000 – $210.000 per bulan untuk akses ke API-nya. Akses ke API biasanya diperlukan oleh pengembang pihak ketiga untuk mengembangkan perangkat lunak terkait mereka sendiri.

Meskipun itu pasti jumlah yang kecil untuk perusahaan sebesar Microsoft, mereka jelas menolak untuk membayar layanan yang dulunya gratis. Microsoft masih belum menanggapi klaim Musk terhadap perusahaan tersebut, lapor Digital Trends (20/4).

ChatGPT, serta alat AI generatif lainnya seperti Google Bard, dilatih menggunakan data yang dapat diakses di internet, dan Musk tampaknya tidak senang dengan kemungkinan penggunaan data Twitter oleh Microsoft untuk melatih produk AI-nya, termasuk Bing Chat.

Musk juga diketahui kesal tentang bagaimana pencipta ChatGPT OpenAI mendekati Microsoft, yang telah menggelontorkan miliaran dolar untuk pengembangan startup. Seperti diketahui, Musk adalah salah satu orang pertama yang membantu mengembangkan OpenAI pada 2015, namun keluar karena perselisihan internal.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %